Draff Metaforis YunJae


Tittle                : Metaforis YunJae

Author              : NaraYuuki

Genre               : Yang jelas fantasy gagal

Rate                 : -M

Cast                 : Umma, Appa and others

Disclaimer:       : They are not mine but this story and Jung Hyunno are mine, NaraYuuki

Warning           : Yuuki masih butuh banyak belajar. Kesalahan ejaan dan pemilihan kata harap dimaklumi, Miss Ty bertebaran, Penceritaan ngebut.

.

.

Hyunnp Parents Kiss

.

.

“Ironis bukan? Kami dipaksa menikah karena dijodohkan untuk memperkuat kerajaan bisnis keluaga kita. Aku dipaksa melahirkan anak-anak untuknya agar garis keturunan mereka tetap terjaga. Pernikahan tanpa cinta seperti itu, apa yang kau harapkan darinya, hm?”

“Tetapi setidaknya dia tidak berselingkuh dengan yeoja lain.”

“Belum.”

“… walaupun dia bisa melakukannya dengan mudah.”

“Begitukah?”

“Kenapa dia tidak melakukannya? Karena…”

“Karena bila dia ketahuan maka semua warisannya akan dilimpahkan pada anak-anakku.”

Aigoo! Ubahlah cara berpikirmu itu! Bahkan sejak anak kalian lahir, dia sudah tidak memiliki hak lagi pada warisan keluarganya karena semuanya sudah dialihnamakan menjadi milik anak-anak kalian.”

“Kau membelanya?”

Ani. Hanya mencoba berpikir secara objektif.”

“Katakan pendapatmu!”

“Entahlah… aku belum bisa mengatakan pendapatku sekarang. Hanya saja, kalian sudah menikah selama itu, memiliki dua orang anak dan masih berkeras tidak saling mencintai sementara kalian tidur di ranjang yang sama setiap malam dan melakukan hubungan intim. Entah apa namanya itu….”

“Kami butuh pelampiasan, kau tahu itu?”

“Itu hanya alan yang kau gunakan sebagai pembenaran saja.”

“Aku membencimu!”

“Kau tidak bisa membenciku karena kau mencintaiku!”

“Sialnya itu benar.”

.

.

Umma….” balita berusia lima tahun itu berlari ke arah sang Umma kemudian menubruk kaki jenjang Ummanya yang tengah tersenyum padanya.

Ahjushi kapan datang kemari?” seorang namja remaja menatap sosok namja dewasa tampan berpipi chuby yang tengah duduk dengan tenangnya di atas sofa ruang tamu rumahnya, di depan sang Umma.

“Beberapa jam yang lalu.” Jawab namja itu sembari tersenyum.

“Yoochun? Kau sudah pulang? Apa Junsu ikut bersamamu?” namja dewasa lain yang memiliki mata setajam musang itu melangkah dengan angkuhnya sembari menenteng beberapa peralatan pancingnya.

“Unno dapat ikan banyak Umma….” lapor namja kecil itu penuh semangat.

Hyung dan Appa, Unno hanya bermain dengan cacing dan umpan saja tadi.” Sahut sang kakak sambil mengusap lembut kepala namja kecil itu penuh sayang mendatangkan gembungan pipi dari si kecil yang menggemaskan itu.

“Unno mandi dulu dengan Hyung ne….” sang Umma mengusap keringat di kening namja kecil itu pelan.

Namja remaja itu menggendong adik kecilnya, “Umma, buatkan sup ikan dari hasil tangkapan kami, ne….” pintanya.

Arraso….” sang Umma tersenyum lembut.

Hyung, Unno mau dolpin karet!” celoteh namja kecil itu riang.

Ne, akan Hyung ambilkan.” Ucap sang kakak yang sedikit kesusahan akibat pergerakan lincah namja kecil itu.

“Tangkapanmu terlihat sangat banyak, Yun.” Namja bernama Yoochun itu memamerkan senyum menawannya.

“Minie yang melakukannya.” Jawab namja bermata musang itu.

“Ah, kau sudah mengajarinya dengan baik. Seorang Jung memang tidak bisa diremehkan.”

.

.

“Aahhh….” napasnya terengah, tubuh indahnya sudah dibasahi oleh peluh dan mani yang berceceran, wajah sayunya benar-benar sudah menunjukkan gurat kelelahan tetapi dirinya enggan meninggalkan kenikmatan surga yang saat ini sedang berusaha digapainya, “Ugh!!” doe eyes kelamnya menatap bola mata setajam musang yang juga tengah menatap lekat padanya.

“Apa kedatangan saudaramu itu untuk menghasutmu lagi agar kau menggugat ceraiku, Boo?”

“Lakukan tugamu saja, Bear! Aku sudah tidak tahan lagi….” keluhnya. Berhenti ditengah-tengah permainan sungguh hal yang menyebalkan.

“Jawab suamimu ketika sedang bertanya, Nyonya Jung!”

“Chunie sedang marah dengan Suie.” Pekiknya kesal.

Arra…. Mari kita lanjutkan apa yang sempat tertunda tadi.”

.

.

“Changmin sudah berusia lima belas tahun, apa kalian tidak berencana memisah kamarnya dengan kamar Hyunno?” tanya Yoochun saat sedang menatap kedua keponakannya yang sedang berenang di kolam belakang rumah besar itu.

“Hyunno tidak mau dipisahkan dari kakaknya.” Jawab namja yang menurutkan mata setajam musangnya itu pada Jung Hyunno.

“Sedikit mengejutkan menurutku….”

“Kenapa?”

“Gen keluarga Jung lebih dominan daripada gen keluarga kami.”

“Aku ayahnya.”

“Dan Joongie yang mengandung dan melahirkan mereka.” Sahut namja berpipi chuby itu, “Kalian bersama-sama membuat mereka lahir ke dunia ini. Jadi jangan egois!”

“Ku dengar kau dan Junsu sedang bertengkar.

“Joongie yang memberitahumu, kau tidak mungkin mendengar berita itu dari angin yang berhembus di musim panas menyebalkan ini bukan?”

“Begitulah….”

“Pertengkaran suami istri. Itu hal yang wajar….”

“Hm….”

“Bahkan pernikahan yang berlandaskan cinta sekalipun tidak selamanya menemukan titik kebahagiaan, ada kalanya pertengkaran kecil terjadi selama perjalanan rumah tangga itu berlangsung.” Gumam Yoochun pelan.

“Jadi haruskah aku berterima kasih padamu karena sudah membuat pernikahan istriku dan namja bernama Kim itu batal?”

“Kau bisa membuatku dihajar sampai mati oleh Joongie bila dia tahu aku ikut terlibat pada pembatalan pernikahannya dengan namja itu.” Sahut Yoochun, “Ku akui aku kalah darimu soal kenekatan.”

Namja bermarga Jung itu menyunggingkan senyum tipisnya.

“Walaupun Joongie bersikeras menolak perjodohan denganmu dan tetap nekad ingin menikahi namja itu tetapi kenekatanmu yang memanipulasi semuanya terlihat sangat sempurna sehingga akhirnya Joongie menyerah padamu.” Puji Yoochun, “Calon suami Joongie dan mantan yeoja chingumu bergelung di atas ranjang hotel setelah menghabiskan malam panas. Berapa uang yang kau habiskan untuk memanipulasi semua itu, huh?”

“Tidak banyak. Hanya beberapa biji obat perangsang.”

“Kau gila!”

“Dengan kegilaanku ini aku bisa mengikat saudaramu disisiku selamanya.”

“Ku rasa Joongie tidak meninggalkanmu hanya karena anak-anak kalian. Terutama Hyunno yang terlihat sangat lengket pada Joongie dan Changmin.” Ucap Yoochun. Matanya mengawasi sosok cantik yang sedang mengajari namja kecil tampan dan menggemaskan itu berenang.

“Hyunno manja pada kami semua termasuk para baby sitternya.” Jelas pemilik mata setajam musang itu, “Kau pernah menghasutnya untuk melayangkan gugatan cerai, bukan?”

“Tidak pernah.” Jawab Yoochun, “Itu semuanya adalah permainan Joongie.”

Pemilik mata setajam musang itu mengerutkan keningnya.

“Joongie ingin melihat seberapa hebat usahamu untuk mempertahankan rumah tangga kalian.” Ucap namja berpipi chuby itu, “Tetapi sepertinya Joongie lupa bahwa seorang Jung bisa melakukan hal-hal yang tidak bisa dilakukan oleh orang lain.”

“Gara-gara selembar surat gugatan cerai aku mengancam semua pekerja kantor catatan sipil dan pegawai pengadilan.”

“Luar biasa.”

“Terima kasih.”

.

.

Mwo? Kau tahu soal itu?” Yoochun membulatkan matanya.

“Kenapa aku tidak tahu?” tanya namja cantik itu dengan wajah datarnya.

“Jadi selama ini kau berpura-pura tidak tahu?”

“Jung Yunho mencampakan yeoja chingunya begitu bertunangan denganku dan berkali-kali mencoba menggagalkan pernikahanku dengan Hyunjoong. Bukankan aku terlihat seperti orang idiot bila tidak mengetahui bahwa kau dan Beruang itu yang berada dibalik semua ini?” tanya pemilik doe eyes itu, “Tidak mungkin tiba-tiba mantan yeoja chingu Yunho dan namja chinguku bisa berada di dalam kamar hotel dengan keadaan seperti itu, kan?”

“Kau sangat pintar.”

“Dan kepintaranku ini menurun pada anak-anakku.” Chery lips itu melengkung sempurna ketika menatap putra sulungnya yang kini duduk dibangku semester akhir di salah satu universitas terbaik Korea diusianya yang ke-15.

“Kau memainkan peran istri dan ibu dengan sangat baik. Kau mulai mencintainya.”

“Ini bukan cinta tapi sebuah kebutuhan dan keharusan.”

“Berhentilah mengelak!”

“Tidak. Aku tidak mengelak….”

.

.

Tubuhnya sudah terkulai lemas tetapi enggan mengakui semuanya, enggan menyerah kalah pada namja satu itu, enggan bersikap lemah dihadapan namja menyebalkan yang membuatnya dipanggil ‘nyonya, ‘istri’ dan ‘ibu’..

Boo….”

Ani!”

“Kau sudah kelelahan, besok pagi kau akan pergi mendaftarkan uri Little Bear ke sekolah PAUD, kan?”

“Aku membencimu.”

“Kita semua tahu hal itu dengan baik.”

“Aku sangat membencimu!”

Ne….”

“Tapi aku tidak bisa hidup tanpamu….”

“Aku tahu, Boo…. Karena aku pun tidak sanggup bila berpisah darimu.” Dipeluknya tubuh lemah penuh peluh itu erat, dibiarkannya sosok cantik itu melesakkan wajah rupawannya pada permukaan dadanya, mencari kenyamanan yang sekiranya bisa diberikannya kepada sosok cantik itu.

.

.

Cinta itu….

Sesuatu yang bisa datang dan menghilang tanpa terduga….

Bisa berlabuh bahkan kepada orang yang dibenci sekalipun….

Cinta itu….

Seperti apa bentuk dan rupanya?

.

.

END

.

.

Judulnya dibaca ya, jadi biar paham ini apaan.

.

.

Thursday, March 20, 2014

4:46:37 PM

NaraYuuki

15 thoughts on “Draff Metaforis YunJae

  1. haha seneng bgt pas baca dialog na jaema yg tau sebener na itu kerjaan yunppa sm chunnie -soal mantan yunppa sm calon jaema-
    hahaha daebak😀
    jaema cinta tp bilang benci kkkk
    untung semua na tau mksd jaema, terutama yunppa

  2. akhirnya wp eon bsa dibukaaa yaaaaayyyyy
    dari awal appa emng udh cnta sama umma yya
    ak kira mreka nikah tnpa cinta n karena perjodohan aja
    umma msih gk mw ngaku klo dia cnta sma appa

  3. Ini yg kusuka umma egois appa yg penyabar. Umma … umma … ngaku cinta susah amat sih?
    Ga cinta tiap malem ga nolak appa ck …
    Oppa knp bisa seperti appa sih sabar banget ama hyuno. Hyuno baby-ah … cepat besar ne, noona sdh ga sabar kkkk.
    Lanjut eonni :3

  4. umma.. benci sama cinta itu beda tipis loh. hehehe..
    ga papa umma benci appa, toh walau benci umma ga bisa lepas dari appa. umma jg udah terikat sama 2jung junior.. hehehe..🙂

  5. dari kmrn aku baca2 ff eonnie lagi
    trs pas baca ini lagi lihat judulnya ternyata draff
    gg mau dibikin berchapter eon?
    hehehe😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s